Grande Partita Liga Italia Juventus vs AC Milan: Pertarungan Regista Muda Rossoneri dan Bianconeri

0
355

Ragasportnews.com – Grande Partita paling luar biasa di Serie A di Liga Italia terjadi pada 28 Februari 1971, ketika wasit Francesco Francescon memimpin duel di Giuseppe Meazza.

Laga akbar tersebut kemudian mempertemukan AC Milan dan Juventus yang diberi nama Il Grande Partita Liga Italia.

Baca juga : Jose Mourinho Panen Pujian, Bangunkan Serigala dari Tidurnya, AS Roma Tebar Ancaman di Liga Italia

Meski duel antara AC Milan dan Juventus berlangsung sengit, pertemuan mereka menghadirkan pertandingan yang mulus dan menarik.

Pertandingan berakhir dengan hasil imbang 1-1, dan meninggalkan cerita yang layak antara dua regista Rossoneri dan Bianconeri.

Sekitar saat itu, dari pusat pendaftaran AC Milan ada nama Gianni Rivera, dan dari kubu Juventus nama Fabio Capello menonjol yang merupakan penghibur kritis dalam permainan untuk kedua grup.

Rivera adalah anak brilian untuk AC Milan, mencetak 501 pertandingan untuk AC Milan dari tahun 1960 hingga 1979.

Untuk sementara, Fabio Capello menjadi tulang punggung Juventus, yang dikenal sebagai playmaker pendusta, mengarahkan permainan dengan menyenangkan saat itu.

50 tahun setelah pertemuan itu, saat ini Juventus dan AC Milan memiliki bibit muda Italia baru untuk bersaing di lini tengah.

Sandro Tonali di AC Milan dan Manuel Locatelli di Juventus yang akan membuktikan diri sebagai regista muda terbaik di Liga Italia dalam pertemuan yang diadakan di Juventus Stadium.

Keduanya sangat muda, Locatelli masih sangat muda, Locatelli masih berusia 23 tahun, sedangkan Tonali 3 tahun lebih muda.

Keduanya masih dianggap ‘hijau’, namun permainan mereka di lapangan menunjukkan kualitas yang lebih dewasa dari usia mereka.

Masih baru bagi kita ketika Italia kehilangan Marco Verratti di laga debut Euro 2020, muncul pertanyaan tentang bagaimana Roberto Mancini menyusun grupnya.

Italia sekitar saat itu bekerja di sekitar Jorginho-Verratti dan Lorenzo Insigne, kehilangan salah satu dari tiga pemain ini akan sangat persuasif.

Meski begitu, Mancini tidak membeku, ia memberikan waktu yang dibutuhkan untuk pemulihan Verratti dan membuat satu nama: Manuel Locatelli.

Dia menunjukkan aktivitasnya dengan mencetak dua gol dalam kemenangan 3-0 atas Swiss di pertandingan utama, dan segera menenangkan para pakar.

Locatelli memiliki cara yang luar biasa, sebagai pemain dengan operan pertama yang paling banyak, ia dapat mengoper kepada pemain yang berada di sisi rentan dengan menyenangkan.

Pameran indah Locatelli dengan Sassuolo dan permainannya yang mulus di Italia, membuat Juventus mengontraknya secara kredit musim ini, dengan alternatif pembelian yang sangat tahan lama.

Untuk sementara, di kubu AC Milan, mereka memiliki Sandro Tonali yang menjadi motor di lini tengah Rossonerri.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here