Kenang Prediksi Terhadap Caroline Garcia, Andy Murray Puji Petenis Ini

0
206

Ragasportnews.com – Pemain tenis Amerika berusia 20 tahun, Jenson Brooksby mempertimbangkan dunia tenis, dan Andy Murray bukanlah kasus khusus.

Setelah petenis nomor 130 dunia Brooksby tiba di babak penyisihan di Washington Open (Citi Open) musim ini, dia menemukan cara untuk memukau petenis nomor 1 dunia sebelumnya yang telah memecat dua medali emas Olimpiade.

Baca juga : Cedera Lutut Kembali Kambuh, Federer Mundur dari Dua Turnamen

Namun, ketika orang Inggris memuji orang Amerika melalui Twitter, dia harus menghadapi pertanyaan tentang ramalan masa lalunya. Dia mengatasinya dengan baik dengan mengingat pemain tenis Prancis, Caroline Garcia.

Pemain tenis muda AS, Brooksby menemukan cara untuk menunjukkan kapasitas yang kompeten di lapangan ketika dalam kehidupan nyata di Washington Open minggu ini. Dalam perjalanan ke babak penyisihan di Washington, ia mengalahkan Kevin Anderson, Frances Tiafoe, Felix Auger Aliassime, dan John Millman.

Pameran besar ini juga menarik perhatian pemain tenis Inggris yang menganalisis pukulan dan pukulan voli Amerika dengan mantan pemain Jerman Florian Mayer.

“Jenson Brooksby adalah pemain yang sangat ingin saya tonton, memiliki banyak pilihan, memiliki IQ tenis yang tinggi dan perlindungan yang luar biasa. Pukulan dan tendangan volinya praktis tidak dapat dibedakan dari Florian Mayer,” tulis Murray.

Dalam sebuah pernyataan, seorang penggemar tenis berbicara dengan petenis Inggris itu, dengan menyatakan, “Jangan katakan dia adalah dunia No 1 masa depan. Kami tahu bagaimana itu akan berakhir.”

Hal ini menyinggung ekspektasi pemain yang telah memenangkan tiga gelar Grand Slam tentang Garcia 10 tahun sebelumnya ketika publik Prancis bermain melawan Maria Sharapova.

Pada saat itu, Murray berkata, “Penampilan pemain tenis Sharapova suatu hari nanti akan menjadi No. 1 dunia.”

Seperti diketahui, baru-baru ini Garcia memiliki posisi tertinggi dalam kariernya dengan menempati posisi keempat di dunia dalam nomor tunggal dan nomor 2 dunia dalam salinan. Dengan demikian, petenis Inggris itu memilih untuk tidak mengulangi hal yang sama persis kepada Brooksby.

“Tidak diragukan lagi, dia mungkin akan menjadi nomor 4 dunia di tunggal dan nomor 1 dunia dalam salinan. Itu akan sangat mengerikan,” kata Murray kepada penggemar.

Saat ini adalah kesempatan yang ideal untuk memeriksa apakah orang Amerika dapat memenuhi harapan itu. Anehnya, lawan berikutnya di babak penyisihan Washington Open akan memiliki jaminan yang sama untuk membuat kemajuan.

Jannik Sinner yang berusia 19 tahun akan menantang Brooksby untuk memperebutkan satu tempat di Washington Open terakhir. Memang, babak penyisihan akan menjadi salah satu pertandingan yang paling panas.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here