Raih Emas Olimpiade Tokyo, Atlet Cina Ini Beberkan Momen Terberat sebagai Atlet

0
230

ragasportnews.com – Huang Dong Ping membagikan anekdotnya tentang pertempuran untuk memenangkan penghargaan emas bulutangkis campuran di Olimpiade Tokyo 2020.

Tampil di Olimpiade Tokyo, Huang Dong Ping yang berpadu dengan Wang Yi Lyu, mengalahkan rekan-rekannya, Zheng Si Wei/Huang Ya Qiong, di babak terakhir.

Baca juga : Pelapis Greysia/Apriyani Tengah Digodok, Eng Hian: Siap Tembus Level Dunia

Wang/Huang, yang pergi ke Olimpiade Tokyo sebagai debutan, mengembalikan campuran emas duplikat setelah ‘menghilang’ untuk waktu yang lama.

Dalam pertemuan dengan China Central Television dan disesuaikan oleh Aiyuke, Huang berbagi cerita tentang pertempurannya sebelum menjadi peraih medali emas.

“Setiap hari latihan yang sebenarnya adalah kondisi yang paling menyusahkan dalam hidup saya (sebagai pesaing) untuk dikelola,” jelas Huang.

“Lalu, bagaimana cara mengatasinya? Sebenarnya, saya tidak ingat. Saya hanya mengerti, ketika menghadapi kemalangan saya harus bertahan.”

Keyakinannya yang kuat untuk berubah menjadi pemain bulu tangkis luar biasa menemukan cara untuk membawa Huang ke tempatnya sekarang.

“Saya hanya perlu berjuang dan melewatinya. Saya menasihati diri sendiri untuk tetap tinggal dan bergerak melampaui masalah.”

“Sejak saat itu, coba lihat sisi positif dari setiap masalah dan kesulitan. Jelas, selama siklus saya bergabung dengan mentor, orang-orang terkasih.”

“Mereka umumnya keberatan dan pergi dengan saya. Dengan keseluruhan itu, saya semakin yakin bahwa saya dapat melewati kesulitan itu,” katanya.

Kepada para pemain bulu tangkis muda yang baru memulai profesinya, Huang memberikan beberapa petunjuk untuk tetap berada di atas air hingga mencapai tujuan yang ideal.

“Saya percaya mereka (pemain junior) bisa ambil bagian di setiap siklus. Cobalah untuk tidak terlalu menekankan hasil,” katanya cerdik.

“Ikut serta dalam setiap siklus yang akan membawanya ke mana saja, termasuk saat Anda menemui titik sulit, senang, atau saat semua tujuan terpenuhi.”

“Saya telah mengalami detik ini, bahwa interaksi adalah prioritas yang lebih tinggi daripada hasil. Cobalah untuk berjuang untuk menghadapi kesulitan, bermimpi, dan mewujudkannya.”

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here